Story#31. Bekel Makan Siang

Hey, ada yang pernah / bahkan sering bawa bekal makan siang ke kantor selain gw?

Sejak kembali lagi ke rumah orangtua (hampir 2th ini) gw jadi sering bawa bekal makan siang ke kantor. Ada 2 alasan utama buat gw:

    1. Masakan nyokap enak
    2. I do not do dinner

Berawal dari gw gendut, butuh diet, dan gak makan malam. Padahal masakan nyokap enak-enak sementara gw kalo pulang kerja kan malem, lalu atas nama diet gak mungkin gw makan donk. Makan siang gw malah biasanya beli. Pas weekend jangan tanya, malah justru kadang nyokap libur masak. Hmm.. otak gw berpikir –agak– keras tentang gimana ya biar gw tetep bisa makan masakan nyokap? Masa’ udah balik lagi ke rumah malah jarang makan masakan rumah!? Waktu awal-awal diet dulu, gw bawa bekal nasi merah (nasi beras merah). Nasi merahnya doang, sayur dan lauk beli. Tapi aktivitas itu berhenti setelah gw gak tahan saban siang dicemberutin sama Ibu Kantin. Katanya, “nasi saya banyak kenapa cuma lauk sama sayur aja sih!“, lalu berlanjut pada tulisan yang ditempel di tembok “Dilarang membawa makanan dari luar”. Gw rasa ini karena sejak gw bawa bekal nasi merah trus beberapa member kantin gw liat pada ikutan bawa nasi sendiri juga, beberapa diantaranya nasi merah. Mungkin mereka juga diet. Yasudahlah, so i stop.

Suatu kali, gw kena gejala tipes. Setelah beberapa hari bed rest, gw balik beraktivitas seperti semula. Bedanya dengan kondisi lambung yang masih sensi, gw bawa bekal makanan sehat (baca: makanan orang sakit) dari rumah. Setelah beberapa waktu bawa bekel dari rumah malah jadi kebiasaan. Tentang diet, walupun sekarang berat badan gw udah turun banyak tapi tetep gak makan malam. Jarang. Seringnya gak minat. Mungkin jadi kebiasaan padahal diet udah ga ketat2 banget lagi.

Nah, balik masalah makan, akhirnya gw ber-ide, kalo ada masakan nyokap yang bisa diangetin buat besoknya gw jadiin tuh bekal buat makan siang di kantor. Bahkan, kalo gak ada rencana lunchie di luar gw bawa bekal dari rumah. Walopun kadang cuma nasi sama telor mata sapi, tapi kalo yang masak nyokap sih rasanya tetep paling cihuy!

Dari 2 alasan yang tadi gw sebutin, sekarang nambah 1 alasan lagi: “Kapan lagi?!

Kapan lagi dimanja nyokap dg bekal makan siang?!

Kapan lagi makan siang bisa selalu sehat & higienis, 100% dimasak di rumah?!

Mumpung gw & nyokap masih ada waktu untuk bangun sedikit lebih pagi, ada tenaga untuk nyiapin bekal, dan ada kesempatan untuk masak dan makan masakan nyokap, kenapa enggak! Kalo ditanya sampe kapan gw mau bawa bekal makan siang masakan nyokap, gw bakal jawab “selama mungkin Tuhan kasih sisa waktu, tenaga, dan kesempatan”.

 

Ciao 🙂

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s