Story #35. Good Morning Yogyakarta

Hello Yogya!

Pada suatu waktu di Yogyakarta, gw bermalam di salah satu guest house di daerah Petukangan, Yogyakarta. Bangun pagi dengan terburu-buru setelah tidur singkat malam sebelumnya, rencana mau kejar kereta pagi ke Solo, udah janjian sama Christian mau main ke tempat Hendrik a.k.a Koko Sun.

Sambil nganter kunci kamar ke rumah induk guest house (beda rumah sama guest house yang gw tempatin), gw celingukan mencari tempat bertanya yang berpotensi bisa membantu. Pas keluar dari rumah induk itu, di halaman depan ada cowok duduk manis kayaknya bisa nih diganggu dikit. Jadi gw mulai tanya -tanya donk,

“Mas, cari ojek dimana ya?”

“Ojek ya.. jalan kedepan sana mbak…” Masnya nunjuk ke arah keluar gang, dan itu agak jauh sih, padahal gw butuh bisa sampe stasiun Tugu dalam 10 menit!

“Wah, ada yang lebih deket nggak ya mas?”

“Pake grab bike atau gojek mbak”

“Mas ada nggak aplikasinya? saya sih nggak ada” Iyalah, gw pake hp windows. Itu aplikasi cuma ada di android! kalo udah gini, agak nyesel setia sama windows : (

“Saya nggak ada juga mbak”, yeee..si mas ngapain tadi nawarin deh ah.. “Mbak mau kemana sih?”

Aha! pertanyaan yang buat gw berarti peluang nih. “Saya mau ke stasiun Tugu mas, apa mas aja yang anter saya? Yuk mas!” Haha.. muka gw ngarep doonk…

Pucuk dicinta, ulam pun tiba, kata masnya “Oh cuma stasiun tugu saya anter aja mbak”

Gw sumringah donk! Yess!! Dan sambil nggak tau diri, tanpa tanya nama atau apapun, gw minta mas nya buruan berangkat, dan ngebut. Itu permintaan gw aja sih, faktanya mas nya tetap mengedepankan keselamatan berkendara, bahkan menyediakan helm buat gw sebagai penumpang. Sambil naik motor, si mas misterius penyelamat transportasi gw ini sempet ngobrol-ngobrol tentang kenapa gw nggak ke stasiun lempuyangan aja, tentang kenapa gw nginepnya di situ, asal dari mana, dsb dst dll. Gw jawab-jawab aja, sama sekali nggak nanya balik, malah sibuk nyari duit yang nantinya sebagai tanda terima kasih gw ke mas ini. Nggak berapa lama, nyampe deh kita di Stasiun Tugu Yogyakarta.

Gw turun dari motor dan masih inget gw bilang, “Oke mas saya disini aja, saya mau lari itu temen saya udah nungguin”. Pas mau kasih tanda terima kasih yang tadinya gw udah lipet rapih itu agak awkward ya, posisi si mas diatas motor, gw berdiri di sampingnya, berdebat sengit-sengit halus sbb:

“Mas, makasih banyak ya, ini mas buat parkir” sambil muka gw mesam mesem seneng donk gak jadi telat sampe stasiun. Tapi tangan gw ditepis mas nya, katanya “waduh apa sih ini, nggak usah mbak…”

Gw insist lah, “Ih mas, jangan ditolak donk. Kan udah nganterin saya, malah saya minta2 ngebut lagi tadi, gpp ya mas” gw tetep sodorin itu ke masnya. Tangan gw mengarah ke badannya, mau masukin ke saku jaket, eh tapi si mas gak jaketan, cuma kaos doang. Mau masukin ke kantong celana, nanti gw di cap asusila. Duh, gimana ya, jadi gak enak hati.

Sementara itu, tangan si mas mengarah ke muka gw. Lah.. mas ini apa coba tangannya. Gw blank, gak ngerti maksudnya. Tapi gw tepis-tepis halus tangan si mas sambil tetep nyodorin tanda terima kasih gw itu. “Mas, ini mas… gpp ya..”. Dan respon si mas, “Duh mbak, gak usah mbak, gratis kok. Helm nya aja yang mbak pake itu sini kembaliin”. HAAHHHH!! Seketika gw sadar, Oh Iya gw pake helm!! Gebleeekk! Jadi sedari tadi tangan mas nya itu maksudnya nunggu gw copot helm dan dia nerima helm.

Percampuran rasa nahan ngakak, malu, gemes, bodoh menjalari hati! Akhirnya gw copot helm, dan tanya nama si mas! The last thing, gw selipin itu tanda terima kasih tadi ke laci motor di bawah stang dan bilang, “Mas **** (gw lupa namanya) makasih ya, ini buat parkir, ati-ati di jalan ya mas, dadaaahhh….” dan gw ngacir lari setelah 1 detik menatap dan kasih senyum sama si mas sebagai bukti kesungguhan gw berterima kasih.

Kekonyolan tidak berakhir disitu, saudara-saudara. Besokan harinya, gw cerita donk sama seluruh anggota keluarga gw. Guest house itu juga kebetulan kepunyaan temen dedek gw waktu jaman dia kuliah di Jogja dulu sih gw rasa. Dedek gw pendengar yang baik waktu itu walaupun komentarnya yang paling menohok:

Dedek: “hah, karyawan? mas nya yang duduk-duduk di teras (halaman) depan rumah itu?”

Gw: “Iya, kayaknya dia lagi gak ngapa-ngapain, trus dia malah nawarin nganter gw. Ya gw mau lah, sikaaattt maaann!”

Dedek: “Itu mah bukan karyawan, itu temennya si Laura” (Laura adalah yang punya guest house)

Gw: “Hah?!?!?” WTF$$%^&*(*^%$%^&**&^%$%^& *merasakan kebodohan lebih dalam ketimbang kasus helm kemarin*

Ya terang aja itu bukan karyawan, setelah gw inget-inget lagi, si mas lagi duduk-duduk di bangku dengan meja kayu berpayung besar di halaman rumah utama guest house, dan ada laptop di depannya. Kalo dia karyawan, masa iya pagi-pagi duduk manis ongkang-ongkang gitu sementara di dalam rumah ada kesibukan beberapa orang yang masak lah, yang bebenah rumah lah. Kejanggalan lain adalah, logatnya bukan logat orang jawa, malah logat bali gw rasa. Juga waktu gw sebut “Stasiun Tugu” si mas masih agak mikir, kayaknya dia berusaha mengingat ingat dimana letaknya dan jalan kesana lewat mana. Menandakan bahwa dia berkemungkinan besar juga turis domestik. Oneng banget gw. Semoga si mas yang gw lupa namanya ini gak tersinggung ya sama tingkah polah gw.

Anyway, Laura Guest House di daerah Petukangan is my best experience ever! Thanks to Laura and her sister yang mau diganggu tengah malem dan bahkan mengorbankan kamar yang sebenernya mereka pakai tidur.

For your reference, this this my reccomend Laura’s Backpacker 532 for your best backpacker’s travelling experiences! Go To Laura’s Backpacker 532

Ciao,

See you in the next episodes of life!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s