Story #53. Melamar Pekerjaan? Manner, please…

Hello there,

Setelah sebelumnya gw share tentang statement penolakan bagi pelamar pekerjaan, kali ini gw akan share 5 manner dalam melamar pekerjaan yang sebaiknya lw lakukan demi kelangsungan nama baik lw sendiri ✌🏻️.

1. Ketik! Jangan Tulis Tangan

Kalau posisi yang lw lamar adalah selain OB/OG, driver, satpam, dan istri bos sebaiknya surat lamaran lw ketik rapi. Ini menunjukkan bahwa si pelamar memang niat melamar kerja. Ada effort untuk ngetik, yang nerima surat lamaran juga jadi merasa dihargai. Saat ini hampir tidak ada alasan untuk tidak mengetik surat lamaran. Kalo gak punya komputer sendiri bisa ke rental komputer, warnet, atau pinjem pake punya temen. 

2. Gunakan Bahasa yang Formal, Baik, Sopan, meskipun penerimanya adalah temen sendiri, pacarnya temen, temennya pacar, anggota keluarga, kerabat dari anggota keluarga, and so on…

Informasi lowongan kerja bisa didapat dari mana saja. Gak jarang juga yang kasih info orang yang kita kenal atau kenalannya orang itu 😜, meski demikian tetap gunakan pilihan bahasa yang baik dan sopan karna ada kemungkinan surat lamaran lw bukan cuma dibaca kenalan lw doang, mungkin bos nya atau divisi lain terkait.

Lw bisa pakai pengantar sbb:

“Dear Ibu A@&$)&@*,

Sehubungan dengan informasi lowongan pekerjaan yang saya dapatkan dari rekan saya W”@&$, maka saya mengajukan lamaran untuk posisi Marketing. Terlampir CV saya dan dokumen pendukung lainnya. ”

daripada:

“Hai Cyn, nih ya gw udah email surat lamaran sm CV gw. Buruan kabarin ya, gw dah muak banget sama bos & kerjaan gw yang sekarang! Plis lah cyn!!”

Kalo gw sebagai penerima surat lamaran itu: Hello cyn, gw ilfil baca email lw!

atau:

“Cuy, ini CV gw, minta tolong donk lw tambahin informasi ini: Thn 1945-1947 kerja di PT. Bambu Runcing. Thn 1947 – 1955 Kuliah di Universitas WakWau Jurusan Ekonomi Manajemen (note: yg ini kalo ga butuh yaudah ga usah ditulis ya, soalnya gw kuliahnya kelamaan, ijasah juga ga punya gegara gw keburu di DO).”

Good point! Si pemberi kerja kemungkinan langsung baper dan nangis di pojok ruangan. Edun euy….

3. Tunjukan “Kamu” dalam CV

Tampilkan siapa lw dalam lembar CV yang oke. Catchy, dan simple. Dari halaman CV bisa keliatan kok seberapa akrab lw sama kompie. Misal lw nulis punya kemampuan photoshop, ya tunjukin dengan kreasi CV yang berwarna, terkonsep, tapi informasi di dalamnya lengkap dan jelas. Beda dengan kalo lw ngelamar misal di firma hukum, ya mungkin CV warna warni agak kurang tepat. Lebih baik lw tonjolkan latar belakang pendidikan dan pelatihan pendukung lainnya.

4. Datang interview tepat waktu dan dalam kondisi rapi

Rapi adalah syarat mutlak. Lw dateng memenuhi undangan tepat waktu, dan jika dibutuhkan sempetin ga sampe 5 menit deh untuk mastiin kondisi lw rapi: rambut disisir rapi, muka, gigi dan sepatu bersih, badan gak bau matahari apalagi bau badan 😭

5. Fokus, Sopan, Detil

Saat sesi interview, pastikan lw fokus pada pertanyaan. Jangan sibuk jelalatan atau tangan sibuk garuk2 iih gak banget deh. 

Sesi ini adalah sesi untuk lw tau pekerjaan seperti apa yang nantinya bakal lw lakukan dan untuk perusahaan juga tau kira2 lw cocok gak di posisi yang ditawarkan. Bisa jadi mungkin awalnya lw ngelamar untuk posisi di operational, tapi karna saat interview lw terkesan talkative, lw di tawarin posisi lain. So pay attention pada deskripsi pekerjaan dan kalo lw ada ketidaksetujuan, sampaikan dengan sopan. Jangan iya2 tapi nantinya lw mengeluh.

Begitulah kira-kiranya. Sharing gw ini berdasarkan pengalaman dan pengamatan pribadi. Semoga membantu. 

See you in the next episodes of life,

Cheers! 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s