Story #41. 10 Kalimat Papa di Mobil saat Kamu yang Duduk dibalik Kemudi

Hey there,
Saat kamu masih bocah, mungkin papa adalah orang yang paling sering kamu lihat nyetir mobil dengan kamu duduk di bangku penumpang. Saat kamu dewasa dan -kebetulan- bisa nyetir mobil, boleh dong gantian kamu yang nyetirin papa. Masalahnya, papa yang udah setidaknya dua puluh tahun nyetir, mau gak mau harus adaptasi duduk di samping pengemudi.

This is 100% my personal experience. Ada 10 kalimat yang hampir selalu diucapkan papa saat kamu yang duduk di belakang kemudi:
1. “Jangan zig zag gitu bawa mobilnya… ikutin aja sih jalurnya”. Yaaa… kita kan cuma mau nyalib mobil depan yang keong itu aja sih, terpaksa nurut deh. LOL

2. “Pindah gigi 5 jangan 4 terus…” diem satu tarikan napas, trus bilang lagi “…ga usah ngebut-ngebut!” Nah ini susah, jadi mau gigi 5 tapi jangan ngebut : p

3. “Awas! Awas! Mobil depan ngerem tuh”. Kalo yang ini suka bikin kaget sih, secara kita kan liat juga, cuma ngerem nya entaran karna jarak cukup jauh, atau kita mau zig zag karna lebar jalan masih cukup dan kita liat celah untuk nyalib.

4. “Kamu jangan sambil main hp donk, liatin jalan tuh” hehehe…kalo ini ya bener banget sih. Tapi kan kadang suka curi-curi pegang gadget kalo pas lagi macet.

5. “Itu salah tuh cara pegang setirnya”. Jadi pegang setir itu memang persis di kanan kiri lingkar kemudi, bukan posisi lain apalagi satu tangan. Emangnya lagi akrobat?! LOL

6. “Awas donk, kiri mepet banget nih”. Hehehehehe….

7. “Jangan klaksonlah, sabar dikit donk!” Nggak sabar adalah salah satu ke khasan penikmat jalan raya.

8. “Ambil kanan donk, kita kan mau belok kanan. Kok kamu ke kiri banget gini”. Well, rimba lalu lintas terutama di jakarta yah.. kalo kamu mau belok kanan dan jalanan padat, ambil dulu paling kiri, baru sikat abis ke kanan. : p

9. “Ini gigi berapa sih, ngebut amat”. Nah yang ini agak rancu dari yang nomer 2 tadi.

10. “Kalo gak tau jalan tu buka aplikasi map dari tadi kek”. Hehehe… buka dari awal berangkat tadi mah bikin boros batre, jadi ntar ntar an lah nunggu udah kaga tau. Kalo waktu tempuhnya sejam kan mayan tuh batrenya : )).

Walopun ada 10 kalimat itu, tetep aja berkendara sama papa adalah suatu kerinduan. Dulu awalnya kesel kalo kalimat-kalimat sakti itu udah keluar. Tapi sekarang kadang justru sengaja mancing biar beliau nyebutin lagi setidaknya tiga dari sepuluh. LOL.

See you in my next episodes of life,
Have a great day with your papa!
Ciao!

Posted from WordPress for Android

Story #23. Dari dan Menuju Pelabuhan Muara Angke

Helloo ^.^

Pergi wisata ke deretan Kepulauan Seribu emang seru, saya akan berbagi pengalaman berangkat dan pulang ala murah meriah. Sekedar informasi, per Juli 2015 keberangkatan kapal dari Kali Adem, jadi meeting point sama agen dan kelompok tur gak lagi di pom bensin. Kapal yang berangkat dari sini adalah jenis kapal biasa, bukan kapal cepat. Kapal cepat biasanya berangkat dari Anyer dengan tambahan charge Rp350.000,- per orang per sekali jalan.

Waktu terbaik untuk menyebrang adalah pagi hari. Sebaiknya kamu sampai di dermaga sekitar jam 6 pagi. Kapal pertama berangkat jam 6.30. Kamu bisa mencarter angkot untuk menuju dermaga (kapasitas angkot sekitar 14 penumpang). Pada akhir pekan, apalagi jika long weekend, lalu lintas menuju dermaga sejak subuh seringnya luar biasa parah. Saya dan rombongan ketika itu kami dari Tangerang menggunakan taxi, terjebak macet di sebelum pasar. Lima belas menit lebih hampir tidak bergerak, kami memutuskan turun dari taxi tepat di perempatan jembatan (sebelum pasar) lalu naik odong-odong dengan tarif Rp5.000,- per orang. Jangan membayangkan odong-odong seperti yang biasa masuk perumahan yang model gowes trus dudukannya warna warni dengan kepala binatang ya. Begini tampilan odong-odong yang beredar di Muara Angke. Kapasitasnya kurang lebih 12 orang, termasuk di kanan dan kiri depan di samping supir.

Untitled

Odong-odong ini bener-bener penyintas macet dan worth banget ketimbang jalan kaki melewati pasar yang becek dengan bau amis yang semerbak nyaris mendobrak paru-paru :p

Sampai di dermaga, di gerbang masuk ada biaya retribusi Rp2.000,- per orang. Baru deh kamu bisa naik ke kapal. Hati-hati ya jangan sampai salah naik kapal. Ada banyak deretan kapal disana dengan berbagai tujuan. Kalau ke Tidung dan Bidadari, waktu tempuh sekitar satu jam, ke Pari kurang lebih dua jam. Untuk ke Harapan dan Pramuka kira-kira empat jam perjalanan. Kalau nggak pingin mabok, selain minum obat anti mabok, bisa juga pilih duduk di kapal bagian depan atas (area terbuka). Seru lho, berasa naik wahana non stop sesuai durasi perjalanan. LOL :))

Setelah puas bermain di Pulau yang kamu tuju, rute pulangnya juga sama. Kamu naik kapal dari dermaga di masing-masing pulau lalu kembali ke dermaga Muara Angke di daerah Kali Adem. Kalau kamu memilih waktu di siang hari untuk kembali ke Jakarta, sebaiknya di kapal kamu pilih duduk di bagian dalam supaya gak terlalu panas dan makin gosong kena terik matahari di tengah laut. Fasilitas di dalam sederhana tapi lengkap kok. Ada life vest yang tebakan saya jumlahnya gak sesuai dengan jumlah penumpang (tapi ini bukan masalah besar kok, saya gak pernah dengar cerita ada kecelakaan kapal atau kodisi buruk apapun hingga membutuhkan pelampung). Beberapa penumpang menggunakan life vest malah sebagai alas duduk (karena duduk di atas papan kayu yang cuma berlapis karpet karet tipis memang lumayan bikin bokong kejang), dan ada juga yang menggunakannya sebagai bantal tidur. Ada tempat juga untuk men-charge handphone. Di kapal bagian bawah, kamu bisa duduk di kursi plastik yang disediakan. Ada juga space untuk bisa duduk di bawah. Jika kamu ke bagian atas kapal, maka semuanya duduk lesehan. Jangan kwatir gerah, ada kipas angin kok di tengah, lagipula angin laut yang masuk melalui jendela kapal juga kenceng jadi gak terasa gerah.

Nah, sampai di dermaga, untuk keluar menuju angkot, bisa naik odong-odong (lagi) dengan tarif (masih sama) Rp5.000,- per orang. Sampai di tempat angkot ngetem, jangan gegabah dengan bujuk rayu para sopir. Kamu mesti menenangkan hati dan pikiran ketika kamu di rayu semacam ini:

“Neng, mau ke (stasiun) kota ya? 15ribu aja per orang sini sama abang. Kalo naik angkot nyambung 2x habisnya juga 12ribu. Mending sekali naik angkot abang neng 15rb udeh nyampe kota”

atau:

“Neng, 10rb deh per orang, tapi kalo neng cuma segini (enam orang) abang ngetem dulu yak nunggu angkotnya penuh”

Lalu kamu di hadapkan pada situasi pilihan:

“Gimana neng, mau langsung yang 15rb apa 10rb tapi nunggu?”

Yang harus kamu lakukan adalah jalan sedikit ke depan (pertigaan) dan naik angkot yang nggak ngetem. Tarifnya Rp4.000,- per orang per sekali jalan. Angkot merah kecil B01. Sopir akan mengantar kamu sampai depan Mega Mall. Jika kamu masih curiga sama sopir angkot, sebelum naik pastikan dulu tarifnya. Gak pa pa kok tanya baik-baik “Bang, sampe Mega Mall 4rb kan?”

Sampai di depan Mega Mall ada banyak pilihan angkutan umum yang kamu bisa naik menuju pulang! Mampir ngemall dulu juga boleh. Cuek aja sama dandanan ala kadarnya. Ada banyak pilihan santap siang di mall ini, dari masakan jepang, barat, chinese food, junk food, juga indonesian food. Kalau kamu pergi rame-rame macam saya dan geng gong dengan aneka selera, makan saja di Eat and Eat. Disini, jangan lupa cobain Es Mabok Duren di stand Es Gentong ya :))

Well, kembali ke transportasi, di depan Mega Mall, kamu bisa naik kopaja (atau kopami ya, saya gak tau bedanya kopaja, kopami, mikrolet. Bagi saya mereka sama saja). Mobil besar cat biru dengan tulisan B02 ini bisa mengantar kamu ke Stasiun Kota dan Kampung Bandan jika kamu melanjutkan perjalanan dengan commuter line. Ada shelter bus Trans Jakarta juga di depan Mall. Kamu bisa gunakan bus trans sebagai alternatif kendaraan umum. Tarif B02 Rp4.000,- per orang. Bus trans kayaknya masih Rp3.500,- Murah banget kan? Saya waktu itu memilih naik commuter line dengan tarif Rp3.000,- sudah sampai di kota Tangerang, lalu lanjut 2x naik angkot sampai ke rumah.

Dari Angke ke rumah saya di Tangerang, ongkos pulang saya hanya Rp20.000,- diluar odong-odong. Beda dengan waktu berangkat, karena saya menggunakan taxi waktu itu habis hampir Rp300.000,- belum termasuk ongkos masuk tol. Paling mahal tol Pondok Ranji Rp16.000,- dua tol lainnya normal Rp6-8rb.

Demikian pengalaman saya, Agrint, Vivi, Uum, Lanny, dan seornag lagi yang namanya juga Agnes.

A.IMG-20150827-WA0001

Happy reading,

Nice to share, sampai jumpa di story berikutnya 🙂

Ciao!

Story #6. Naik Commuter Line

Hi !

Setelah beberapa waktu saya menempuh perjalanan dari rumah ke kantor dengan kendaraan pribadi dan merasa lelah dengan padatnya kondisi lalu lintas yang menyebalkan, saya coba naik kereta listrik a.k.a commuter line. Akhirnya naik kereta juga karna support temen-temen kantor yang biasa naik kereta. Berikut sharing dan notes saya naik commuter line:

1. Karcis / Kartu

Untuk naik commuter line, bisa pakai tiket harian dengan sistem abondemen. Beli karcis di loket seharga +Rp12.000,- atau menyesuaikan jarak tempuh. Tarif yang berlaku adalah untuk 10km pertama tarif Rp2.000,-, lalu setiap 10km berikutnya dihitung Rp1.000,- Gak usah bingung itung-itungan tarifnya. Ketika kita ngantri di loket, tinggal sebutin stasiun tujuan kita dan bayar sesuai yang disebutkan petugas. Karcis harian tersebut sudah termasuk Rp10.000,- sebagai jaminan kartu.

Sayangnya, dengan karcis harian ini terkadang lw mesti sabar ngantri di loket. Kalo hari Senin, antriannya bisa sampe begini ni:

WP_20150615_06_25_25_Pro

(Cam saya gak cukup lebar untuk mengabadikan panjangnya antrian loket commuter line di hari senin, stasiun Tangerang)

Akan lebih baik kalau kita pakai e-money. E-money apa saja bisa digunakan disini, jadi tidak perlu antri untuk tiket harian.

Tap Kartu

Apapun kartu yang anda gunakan, tap kartu pada gate masuk. Biasanya ada beberapa gate dengan letak yang berdekatan, hati-hati salah nge-tap, jangan-jangan gate yang terbuka malah gate di sebelah anda. Tapping pada gate masuk hanya sebagai penanda bahwa anda bisa naik kereta, jika anda menggunakan e-money pastikan saldo minimal anda Rp12.000,-. Saldo dibawah itu akan ditolak oleh reader gate masuk. Saldo baru akan dipotong pada gate keluar. Hati-hati jika saldo anda tidak cukup, anda harus minta bantuan petugas untuk bisa melewati gate keluar.

Uang Jaminan Kartu Harian

Setiap kartu harian memiliki masa berlaku selama 7 hari. Artinya jika dalam batas waktu 7 hari anda masih bepergian dengan kereta, anda tinggal membayar ongkos sesuai tujuan tanpa membayar tambahan Rp10.000,- sebagai jaminan. Diatas 7 hari maka uang jaminan tersebut akan hangus dan tidak bisa dikembalikan.

2. Jadwal dan Rute

Perhatikan selalu jadwal Commuter Line. Yang paling update adalah yang tertera di setiap stasiun, atau anda bisa akses disini

Pada jam pergi dan pulang kantor, kebanyakan jadwal kereta adalah setiap 15 atau 30 menit sekali, dan wajar jika padat penuh sesak seperti berikut:

WP_20150227_07_36_46_Pro

(eksis ya Pak)

Pada jam pergi dan pulang kantor, antrian di gate keluar bisa lebih padat dari foto berikut:

WP_20150227_07_53_30_Pro

Yang menyenangkan adalah naik kereta dengan tingkat kenyamanan sbb:

WP_20150227_07_50_51_Pro

WP_20150303_17_54_50_Pro

Sayangnya, ini jarang terjadi pada jam-jam sibuk.

Rute Stasiun Pemberhentian

Anda bisa menemukan rute anda sbb:

Peta Rute KRL - Jarak Stasiun 2015

4. Suasana

Jika sebelumnya saya menampilkan beberapa foto di gate masuk/keluar dan di dalam kereta, maka beginilah suasana ketika anda menunggu kereta:

WP_20150227_07_24_23_Pro

Terkadang anda harus menyebrang untuk pindah jalur:

WP_20150227_07_24_30_Pro

Naik commuter line, anda bisa menikmati pemandangan langit biru nan cerah seperti berikut:

WP_20150304_06_48_34_Pro

5. Peringatan dan Himbauan

Ketika anda naik commuter line, jangan abaikan himbauan untuk tidak makan, minum, berjualan, dll. Himbauan berikut adalah yang paling penting:

WP_20150313_18_54_26_Pro

Di setiap gerbong ada 4 sudut yang bangkunya di prioritaskan bagi orang cacat, ibu hamil, lansia, dan ibu dengan balita. Berebut tempat duduk boleh saja, tapi jangan cuek dengan lingkungan sekitar, terutama jika anda menduduki kursi prioritas.

Perhatikan juga ketentuan tentang barang bawaan dan maksimal tinggi badan untuk membeli karcis/kartu.

 WP_20150415_07_51_10_ProWP_20150415_07_51_24_Pro

6. Lain-lain

Catatan saya yang saya masukkan dalam kategori lain-lain sbb:

– Terkait keamanan, jika pintu gerbong kereta bermasalah seperti tidak bisa dibuka, anda bisa mencari tuas pembuka hidrolik, biasanya terletak dibawah bangku, ada tutupnya dan bisa dibuka dengan cara didorong.

– Terkait kenyamanan, ada dua hal: Pertama, gerbong pertama dan terakhir selalu di khususkan bagi perempuan. Apakah menurut anda ini membuat nyaman? Silahkan coba sendiri, kalau saya sih kapok! Kaum perempuan ternyata lebih ganas pada kaumnya sendiri lho, dan yang paling menyebalkan adalah perempuan-perempuan bergerombol suka nge-tag bangku buat temennya padahal temennya entah dimana di belakang kita. Jika anda dalam situasi seperti ini, sebaiknya gak usah ngalah! (kecuali yang anda perebutkan adalah bangku prioritas sementara anda tidak termasuk dalam kategori yang berhak duduk disana). Kedua, sebaiknya anda selalu memakai deodoran, ingat, setiap orang di sekitar anda pasti sangat menyayangi paru-paru mereka.

Per Selasa, 16 Juni 2015 ada 3 stasiun baru di Tangerang mulai beroperasi. Anda bisa membaca beritanya disini

 

Happy reading,

Nice to share 🙂

Ciao !!

Story #5. Vespa: Sensasi Oper Gigi Pakai Tangan Kiri

Vespa? Yeeyy!!! Kendaraan klasik roda dua favorit gw!

Naik vespa tuh seru lho! Vespa adalah motor scooter pertama buatan Jerman. Udah eksis sejak awal tahun 1940an. Sebagai pembonceng vespa yah lw cukup duduk manis di belakang, tapi kalo lw sebagai pengendara ya ada sensasinya tersendiri. Bawa motor ini ga cuma bodynya yg berat (yaiyalah… lebih berat drpd motor2 scooter baru jaman sekarang), cara bawanya juga unik: oper gigi pake tangan kiri.

Nah, berikut gw bakal share cara mengendarai vespa yang bikin sensasi tersendiri:

1. Sebagai pengendara, pastikan gigi persneling pada posisi netral sebelum lw starter. Starternya engkol ya, bukan pencetan. Letaknya di body samping. Setelah itu silahkan menaikkan standar lalu duduk di kursi depan : D

2. Handle kiri adalah pengaturan gigi persneling. Tarik kopling trus putar gigi ke gigi 1 (arah atas, biasanya ada tulisannya kok)

3. Siap tancap gas! Lepaskan perlahan kopling sesuai dengan tarikan gas. Untuk oper ke gigi 2 ikutin aja arahnya sesuai tulisan angka 2 dekat angka 1 di handle kiri lw. Vespa yang di rumah sih putar gigi 2 nya ke arah depan sebanyak 2 kali, kalo cuma 1 kali bakal balik lagi ke posisi netral.

4. Lanjut ke gigi 3, putar sekali dari gigi 2.

5. Rem ada di kaki kiri, jangan lupa pelanin gas ya kalo ngerem.

Gampang kan? Eksis deh di jalanan pake kendaraan paling romantis sedunia : *

Dari berbagai sumber informasi, saat ini ada beragam komunitas vespa tersebar di seluruh wilayah nusantara. Banyak anggotanya justru anak muda lho! Pengendara vespa biasanya ramah2 ga suka marah2, kalo papasan di jalan walaupun saling gak kenal tetap menebar senyum sesama pengendara. Khusus gw selain senyum dan klakson biasanya jelalatan ngeliatin vespa tu orang. Sebagian orang memelihara orisinalitas tampilan vespanya, sebagian yang lain melakukan sedikit – banyak modifikasi.

Lw bisa menemukan jauh lebih banyak informasi dan ketemu komunitas vespa di sini http://maypurplescooter.blogspot.com

Happy reading, nice to share : D